News Update :
Hot News »
Bagikan kepada teman!

Wisata Kolam ikan Cigugur Kota Kuningan

Penulis : Desi Susanti on Sunday, June 21, 2015 | 21:20

Sunday, June 21, 2015

Kolam ikan Cigugur merupakan salah satu objek wisata yang memiliki keunikan tersendiri karena di kolam ini dihuni oleh ikan langka yaitu ikan kancra bodas. Ikan tersebut memiliki legenda tersendiri sehingga
masyarakat sekitar menjadikannya ikan kramat dan menamainya ikan dewa. Kolam ikan Cigugur terletak di kelurahan Cigugur kea arah barat dari Kuningan Kota dan terletak di pinggir jalan raya Cirebon-Kuningan-Ciamis.

Kolam Cigugur merupakan Kolam Keramat peninggalan Raja Sunda Galuh Pakuan Prabu Resi Guru Darmasiksa Sanghyang Wisnu yang memerintah (1175 - 1297 M). Prabu Darmasiksa berhasil membawa Kerajaan Sunda ke Puncak Keemasan dan berhasil menyatukan kembali Galuh dan Pakuan kedalam satu pemerintahan, Wilayah Kerajaan Sunda waktu itu meliputi Lampung, Banten, Jawa Barat sampai ke Sungai Cipamali atau Kali Pemali Brebes Jawa Tengah. Prabu Darmasiksa selain seorang raja juga merupakan seorang resi yang arif dan bijaksana dan berhasil melah
irkan ajaran Sanghyang Siksa Kandang Karesian, Kundangeun Urang Reya (berisi ajaran budi pekerti yang luhur) yang beberapa abad kemudian dilaksanakan oleh keturunannya yaitu Sribaduga Maharaja Jaya Dewata (Prabu Siliwangi), Raja Pakuan Pajajaran.

Pada masa Prabu Darmasiksa memerintah pengembangan ilmu pengetahuan dan kebudayaan di Tatar Sunda berkembang pesat hal itu ditandai dengan didirikannya Mandala/ Kabuyutan (Pusat Ilmu Pengetahuan, Pengobatan, dan Kebudayaan) di hampir seluruh wilayah Kerajaan Sunda. Masing- masing Mandala dipimpin oleh seorang Wiku/ Resi sehingga sering juga disebut Desa Kawikuan. Salah satu Mandala/ Kabuyutan tersebut adalah Mandala/ Kabuyutan Cigugur Kuningan yang dipimpin oleh seorang Resi bernama Ki Gede Padara. Mandala/ Kabuyutan yang dikeramatkan (disakralkan) umumnya ditempatkan pada tempat- tempat kritis yang dilindungai diantaranya Sumber Mata Air, Gunung, Bukit, Pinggir Sungai, dan tempat- tempat kritis lainnya. Tujuan penempatannya adalah untuk melindungi tempat- tempat tersebut agar tetap terjaga kelestariannya.

Prabu Resi Guru Darmasiksa memerintah kerajaan Sunda Galuh Pakuan selama 122 tahun dimana 12 tahun pertama dilakukan di Saunggalah (Kabupaten Kuningan saat ini) dan kemudian setelah itu pindah ke Pakuan (Bogor saat ini). Salah satu Mandala yang bertahan sama persis seperti aslinya sampai sekarang adalah Kabuyutan Kanekes (Desa Kawikuan "Baduy" Banten). Beberapa Mandala/ Kabuyutan yang ada di Kabupaten Kuningan yang sekarang sudah berubah fungsi menjadi Obyek Wisata diantaranya Obyek Wisata Cigugur, Obyek Wisata Talaga Remis, Obyek Wisata Paniis, Obyek Wisata Balong Dalem, Obyek Wisata Cibeureum, Obyek Wisata Cibulan, Obyek Wisata Balong Darmaloka, dan Situs Kebon Balong Sangkanhurip. Prabu Resi Guru Darmasiksa sangat panjang umur karena beliau menganut prinsip hidup yang sangat luhung yaitu Ajaran Kasundaan. Sunda sendiri artinya putih bersih/ cemerlang, ajaran Kasundaan yang dianut oleh Prabu Darmasiksa adalah bagaimana menjaga hati dan pikiran selalu putih bersih/ cemerlang terbebas dari iri dengki dan sifat- sifat negatif yang akan membawa keburukan kepada umat manusia.

Fasilitas yang tersedia yaitu: kolam renang dewasa dan anak-anak , kios jajanan , mushola dan area parkir. Saat ini di kolam Cigugur pengunjung bisa menikmati terapi ikan yang biasa dilakukan sambil duduk santai selama 20 menit. Terapi ini dipercya dapat melancarkan peredaran darah.

Sumber :http://kabupaten-kuningan.blogspot.com/2013/04/tempat-wisata-kolam-ikan-cigugur-kota.html




comments | | Read More...

Penderita Tumor Butuh Bantuan

Penulis : Desi Susanti on Monday, June 8, 2015 | 21:12

Monday, June 8, 2015

KUNINGAN – Di usia senja, Patrinah (70), warga lingkungan Eyang Weri RT 03/03 Kelurahan Awirarangan Kecamatan Kuningan, harus menderita dalam hidupnya. Bagian wajah nenek satu anak ini tertutupi tumor ganas yang menyerangnya enam bulan lalu.

Tumor yang menutupi mata dan bagian hidung itu berawal dari adanya benjolan pada hidung bagian kanan. Benjolan itu digaruk sehingga menimbulkan luka dan bengkak. Lama kelamaan, lubang hidung tertutup, kemudian mata yang sebelah kanan pun tertutupi tumor. Padahal, Patrinah sebelum ada benjolan sehat seperti biasanya. Begitu juga bagian hidung dan mata, sebelumnya normal.

Selama enam bulan ini Patrinah dibawa berobat oleh Tinah. Berbekal kartu BPJS (Jamkesmas), dia pernah dirawat di RSUD ‘45 selama seminggu. Kemudian dirujuk ke RSHS Bandung.

Ketika dirawat di Bandung selama satu bulan dari awal bulan April hingga Mei, lansia yang berststus janda tersebut harus dioperasi. Pelaksanaan operasi akan dilakukan pada  13 Juni.

“Yang menjadi masalah bagi saya, bukan masalah biaya operasi. Namun biaya untuk ongkosnya, makan, dan kebutuhan lainnya selama di Bandung. Hal ini yang membuat saya bingung. Saya berharap ada bantuan dari para dermawan karena kami berasal dari keluarga kurang mampu,” ucap Tinah (47), putri dari Partinah.

Tinah yang mengandalkan jualan gorengan di pasar mengaku, selama lima bulan sudah mendapatkan bantuan Rp900 ribu dari Dinas Kesehatan. Kemudian, Rp175 ribu dari lurah, dan Rp250 ribu dari camat.

Biaya sebesar itu habis digunakan untuk biaya ongkos selama di Bandung. Ketika nanti tanggal 13 Juni harus berangkat, Tinah mengaku belum mengantongi uang sepeser pun. Sedangkan dia ingin orang tuanya kembali normal seperti semula.

“Saya berharap dengan datang ke Kantor Biro Radar Kuningan kami bisa dibantu dipublikasikan sehingga banyak dermawan yang mau memberikan bantuan. Jujur, untuk makan berdua saja kami pas-pasan,” ucap Tinah dengan wajah sedih.

Sementara itu, Patrinah yang terlihat masih kuat meski terkena tumor di usia 70 tahun mengaku hanya ingin cepat sembuh. Dia ingin kembali ke semula dimana bisa hidup normal.

“Keur Ema mah, sehat oge geus bungah. Tapi ayeuna Ema kasiksa ku ayana tumor. Cik tulungan Ema! (Bagi saya, sehat saja sudah bahagia. Tapi sekarang saya tersiksa karena ada tumor. Tolong bantu Ema!)” ucap Patrinah.

Sumber : http://www.radarcirebon.com/penderita-tumor-wajah-butuh-bantuan.html


comments | | Read More...

Kaos Distro Murah

Penulis : Desi Susanti on Thursday, June 4, 2015 | 14:13

Thursday, June 4, 2015

Kaos Distro Murah - Saat ini kaos distro banyak di cari oleh para remaja, sebab kaos distro ini dikenal dengan disign gambar yang bagus bagus sehingga banyak di cari oleh kaum remaja.

Selain itu kualitas kaos pun sangat di perhatikan oleh para pengelola distro, inilah yang di lakukan pemilik yellow tree distro yang terletak di Jln. Raya desa bojong kecamatan kramatmulya kabupaten kuningan jawa barat.

Distro yang baru di buka sekitar 1 bulan yang lalu mencoba mengembangkan brand YELLOW TREE KNGN ini merupakan brand lokal kota kuningan, namum demikian pangsa pasar yang akan di capai bukan hanya untuk masyarakat kuningan saja melainkan juga seluruh wilayah indonesia.

Yellow Tre Distro membuat disign  gambar untuk kaos nya sangat lah keren banyak mengandung unsur seni, setiap disign yang di keluarkan sangat terbatas sehingga kaos dari Yellow Tree Distro bisa di katakan LIMITED EDITION.

Harga yang di tawarkan juga relatif murah dan bisa terjangkau untuk semua lapisan masyarakat, walaupun begitu harga murah tidak berarti bahwa kaos distro yang di buat dengan asal asalan saja, tetap mengutamakan mutu dan kenyaman saat di pakai, semua kaos distro yang diproduksi menggunakan bahan cotton combed 30s,

Yellow Tree Distro mengusung tema menyediakan kaos distro murah untuk semua lapisan masyarakat, selain itu di distro ini juga menerima pesanan berupa kaos polos, kaos reglan, kaos untuk acara santai atau kaos yang ada disign gambar milik sendiri, soal harga tetap murah.

Bagi anda masyaraka kuningan yang ingin memiliki kaos dari distro Yellow Tree KNGN bisa langsung datang ke tempat dengan alamat di atas, dan bagi anda masyarakat kuningan yang berada di luar kuningan atau masyarakat umum lainnya yang tertarik untuk memiliki kaos distro ini anda bisa order online langsung dengan menghubungi contac yang ada di bawah tulisan ini

Yang perlu di ingat sekali lagi kaos dari Yellow Tree Distro berstatus Limited Edition jadi siapa cepat dia yang dapat

anda juga bisa menjumpai kami di
1. https://www.tokopedia.com/yeloowtreedistro
2. www.youtube.com/watch?v=IRhuT_vxxEA
3. https://www.facebook.com/yellowtreeofficial

Contact person
BB 5272C294
WA 087723582525 (no call/sms)
SMS 085724143557
Line polosan anak

Instagram
comments | | Read More...

Kisah Misteri Gunung Ciremai

Penulis : Desi Susanti on Tuesday, May 5, 2015 | 19:50

Tuesday, May 5, 2015

Kisah Misteri Gunung Ciremai - Gunung Ciremai yang berketinggian 3078 meter di atas permukaan laut memiliki banyak jenis tumbuhan. Mulai dari pohon pinus, pohon seruni, dan dan pohon kopi. Jenis margasatwa pun banyak berkeliaran. Dari sekian banyak tumbuhan dan jenis burung ada beberapa hewan yang dipercaya mempunyai kekuatan mistik. Mendekati puncak, banyak beterbangan ayam alas dengan bulunya yang bersih mengkilat. Gunung Ciremai identik dengan Sunan Gunung Jati, salah satu Walisongo, penyebar Islam di Jawa Barat.

Sekitar tahun 1521-1530, Sunan Gunung Jati diyakini bertapa di puncak Ciremai. Ketika itu, bangsa Portugis begitu kuat menekan para ulama, pejuang, dan rakyat kecil. Menjelang peperangan, Sunan Gunung Jati naik ke puncak Ciremai bertapa, menyendiri dan bermunajad kepada Tuhan. Tempat tapa dan pertemuan para wali itu bernama Batulingga dan diyakini oleh masyarakat Cirebon sebagai tempat ngalap berkah memberi manfaat dan membantu orang-orang yang dalam kesulitan.

Nyi Linggi dan Macan Tutul
Satu misteri yang selalu menjadi perbincangan masyarakat sekitar Gunung Ciremai adalah misteri Nyi Linggi dan dua macan kumbang. Menurut Maman, salah satu juru kunci Ciremai, setelah Sunan Gunung Jati tidak bertapa di Batulingga, maka Nyi Linggi datang ke tempat tersebut menggantikan Sunan Gunung Jati.

Namun kedatangan Nyi Linggi ke Batulingga tidak sendirian, ia ditemani oleh dua binatang kesayangannya yaitu macan tutul. Kedatangan Nyi Linggi ke Batulingga ingin mendapatkan ilmu kedigdayaan. Tapi sayangnya Nyi Linggi gagal memperoleh ilmu yang diinginkan. Nyi Linggi meninggal dunia di Batulingga sementara dua temannya yaitu macan tutul hilang entah ke mana. Kabarnya masyarakat setempat menemukan mayat Nyi Linggi. Kejadian aneh sering terjadi di sekitar Batulingga, yaitu sosok Nyi Linggi dan dua macan tutul sering menampakkan diri.

Cikal Bakal Nenek Moyang
Selain sebagai tempat bertapanya Sunan Gunung Jati, ternyata Gunung Ciremai sejak ribuan tahun silam telah dihuni oleh manusia purba. Masyarakat Kuningan dan sekitarnya terutama mereka yang hidup di kawasan kaki Gunung Ciremai merasa bangga. Mereka yakin bahwa asal-usul orang-orang Jawa Barat datangnya dari Gunung Ciremai. Keyakinan tentang hal ini diperkuat oleh ditemukannya beberapa benda bebatuan yang diyakini zaman Batu Besar. Umurnya sekitar 3.000 tahun Sebelum Masehi.

Pada tahun 1972 ditemukan batu besar berbentuk peti mati. Penemuan itu mengandung makna bahwa di kaki Gunung Ciremai telah dihuni oleh manusia sejak ribuan tahun Sebelum Masehi. Dipercaya pula bahwa arwah nenek moyang berkumpul dan sering menampakkan diri. Para ahli peneliti sepakat bila wilayah Kuningan Gunung Ciremai merupakan tempat bermukim manusia tua usia. Mereka memuja arwah nenek moyang untuk meminta berkah kesuburan tanah, kemakmuran, dan kesejahteraan.

Injak Bumi Hindari Hantu
Maman (juru kunci Ciremai yang mengantar posmo ke puncak Ciremai) selalu menghentikan langkahnya dan mengucapkan Assalamualikum ketika memasuki pos. Menurut Maman, jika ingin selamat dan tidak diganggu oleh dedemit nakal injak bumi sebanyak tiga kali lalu ucapkan salam. Ini bermakna bahwa penghuni pos atau dedemit penguasa tidak merasa tersinggung oleh datangnya manusia. ‘’Di sini (Ciremai) banyak manusia jadi korban. Tidak hanya manusia yang mati, tapi juga kuda. Mereka tidak kuat melaksanakan tugas yang dibebankan penjajah Belanda, hingga menemui ajalnya,’’ kata Maman.

Misteri Jalak Hitam
Ketika perjalanan sudah mencapai Pengalap atau pos VI, berarti pendakian telah mencapai separuh. Dan harus berhati-hati jika sudah memasuki Pengalap atau pos VI. Pengalap berarti jemputan. Di pos Pengalap setiap pendaki akan didatangi dua binatang yang sampai sekarang masih misteri keberandaannya, yaitu Jalak Hitam dan Tawon Hitam.

Maman yang mengaku naik ke puncak 3 kali setiap bulan, sampai sekarang mengaku belum tahu mengapa Jalak Hitam selalu mengiringi pendaki dari Pengalap ke Seruni. Dan, juga Tawon Hitam yang selalu datang mengganggu. Pengasinan berarti asin. Khusus bagi masyarakat Linggarjati bermakna bahwa siapa saja yang ingin mencapai puncaknya dengan cepat dan selamat sampai di rumah diharuskan membawa ikan asin.

Enam Belas Jam Menuju Puncak
Gunung Ciremai diapit dua kabupaten yaitu Kuningan sebelah timur dan Majalengka sebelah barat. Untuk mencapai puncak Ciremai bisa melalui tiga jalur yaitu Linggarjati dari arah timur, Pelutungan dari arah selatan, dan Majalengka dari arah barat. Medan paling berat dan menguras tenaga dan juga sangat berbahaya adalah jalur dari sisi timur melewati Desa Linggarjati, Kecamatan Cilimus, Kabupaten Kuningan. Jarak tempuhnya kurang lebih 8 km, 90 persen jalannya terjal.

Gunung Ciremai termasuk salah satu gunung paling berat di tanah Jawa. Masyarakat setempat dan juga para pendaki menyebutnya jalur maut. Untuk mencapai puncaknya butuh waktu sekitar 12 sampai 16 jam perjalanan. Tergantung kekuatan fisik pendaki. Gunung Ciremai memang tidak terlalu tinggi, hanya 3.078 mdpl. Namun start pendakian dimulai dari ketinggian sekitar 750 mdpl, maka perjalanan cukup panjang.

Dengan demikian, sisa perjalanan menuju puncak Ciremai sekitar 2.350 meter garis vertikal atau sekitar 8 km melalui jalur. Perlu diketahuil, dari semua gunung yang ada di tanah Jawa hanya Gunung Ciremai-lah yang start pendakiannya dimulai dari ketinggian 750 mdpl. Jalur dakinya tidak ada jalan datar, 90 persen berjalur terjal dan sudut kemiringannya antara 70 sampai 80 derajat.

Pantangan di Gunung Ciremai
Menurut juru kunci gunung, pantangan di Gunung Ciremai tidak boleh mengeluh, memegang lutut, kencing dan buang air besar sembarangan. Setiap memasuki pos diharuskan mengucapkan salam sebagai tanda minta izin masuk dan pertanda kesopanan. Menurut Maman, setiap pos yang jumlahnya 12 pos banyak dihuni dedemit. Ucapan salam tidak hanya ketika datang tapi juga saat meninggalkan gunung.
Diposkan oleh 'blog penasaran' di 08.59

Gunung Ciremai juga terkenal dengan mitos Nini Pelet.
Pelet itu berasal dari nama seorang tokoh legendaris, ialah Nini Pelet dari gunung Ciremai Cirebon, dan Mbah Buyut Pelet dari Pajajaran.

Jadi istilah Pelet yg bertujuan untuk menarik pujaan hati,
ialah berasal dari istilah ketenaran seorang tokoh yg ilmunya sangat hebat dalam bidang percintaan, yg dalam hal ini ialah kedua tokoh dari Sunda tersebut

Spirit dari Nini Pelet, ialah Djinn Quraesin dari Rawa Onom Banjar Parahyangan zaman Prabu Selang Kuning, sebagian berpendapat dewi quraesin ini bukan dari rawa onom tapi bertempat di kaki gunung ciremai .
Dewi Quraesin dan Nyi Pelet itu dapat dikalahkan keilmuannya oleh Ki Buyut Mangun Tapa dari Cirebon keturunan Mbah Kuwu Cakrabuana dan Kitab Ilmu Pelet Dewi Quraesin dapat direbut oleh Ki Buyut dan dipelajari juga disempurnakan dengan keilmuan hikmah. Sehingga Ilmu Pelet Jaran Goyang sekarang terbagi menjadi 2 silsilah dan khodam ada yang berasal dari Nini Pelet dan Dewi Quraesin ada yang berasal dari Ki Buyut Mangun Tapa.


Sumber : candradityaa.blogspot.com 


comments | | Read More...

Demi Beras OPK, Warga Rela Berjalan Kaki Sejauh Lima Kilometer

Penulis : Desi Susanti on Tuesday, April 21, 2015 | 10:20

Tuesday, April 21, 2015

JL. L.RE MARTADINATA, (KM): Mengatasi melonjaknya harga beras di pasaran, Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Kabupaten Kuningan  bekerjasama dengan Sub Bulog Divisi Regional Cirebon mengadakan  operasi pasar khusus (OPK) di beberapa kelurahan dan desa wilayah Kecamatan Kuningan, Selasa (3/3/2015).

Beberapa kelurahan dan desa yang menjadi sasaran operasi pasar khusus itu, di antaranya Kelurahan Cijoho, Kelurahan Ciporang dan Desa Ancaran. Namun demikian, ada diantaranya warga dari luar kelurahan dan desa itu yang sengaja datang untuk membeli b

Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Kuningan Agus Sadeli menyatakan, setiap kepala keluarga  mendapat jatah membeli maksimal 15 kilogram dengan harga Rp 7.400,- per kilogram.

 Umar (69) warga Kelurahan Purwawinangun Kecamatan Kuningan misalnya, rela walau harus berjalan kaki dari rumahnya di Kelurahan Purwawinangun ke Kelurahan Ciporang. Padahal jarak antara dua kelurahan mencapai kilometer.

"Saya berjalan kaki ke sini karena tak punya mobil. Biar pun jauh harus berjalan kaki yang penting mendapat bera beras," kata Umar.
comments | | Read More...

Tahun 2017, Gaji Pensiunan PNS Tak Dibiayai APBN

Penulis : Desi Susanti on Sunday, March 22, 2015 | 15:11

Sunday, March 22, 2015

Pemerintah mulai awal tahun 2017 akan memberlakukan sistem baru pembayaran jaminan pensiunan dan jaminan hari tua PNS dan TNI/Polri seiring pelaksanaan UU No 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara (ASN).

"Mulai 2017 pensiunan tidak lagi dibayar dari APBN. Sistem pembayaran pensiun dan jaminan hari tua PNS dan Polri akan berubah dari sebelumnya 'As Pay You Go' (dibiayai dari APBN) menjadi sistem 'Fully Funded' (dibiayai pemerintah selaku pemberi kerja)," kata Deputi Bidang Pembinaan Manajemen Kepegawaian Badan Kepegawaian Nasional (BKN) Yuliana Setiawati, Jumat (13/3/2015).

Menurut Yuliana, sistem baru tersebut bertujuan meningkatkan kesejahteraan PNS dan TNI/Polri, sekaligus mengatur sistem penggajian baru bagi PNS dan TN/Polri yang masih aktif.

Untuk menjalankan UU ASN tersebut, pemerintah juga sedang memfinalisasi enam Rancangan Peraturan Pemerintah (RPP), yakni tentang Manajemen PNS dan tentang Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK atau P3K). Selanjutnya, RPP tentang Gaji, Tunjangan, dan Fasilitas PNS, RPP tentang Kinerja dan Disiplin PNS, RPP tentang Jaminan Hari Tua dan Pensiun PNS, serta RPP Peraturan Pemerintah tentang Korp Profesi Pegawai ASN.

Program ini diharapkan menjadi fondasi penting bagi pengembangan birokrasi yang modern, bersih, dan berintegritas, profesional, dan berkinerja tinggi di masa depan.

Menjelang masa efektif pemberlakuan sistem pembayaran pensiun dan penggajian PNS tersebut, BKN melakukan sosialisasi dan mengolah beberapa perbandingan iuran antara pekerja dan pemberi kerja.

"Butuh masukan dari pemangku kepentingan, terutama Badan Kepegawaian Daerah mengenai berapa yang diinginkan untuk peningkatan kesejahteraan PNS, menyangkut berapa besar iuran yang dikeluarkan pemerintah, dan berapa yang ditanggung PNS," ujar Yuliana.

Dalam sistem penggajian baru, tidak lagi didasarkan pada gaji pokok sebagai definisi gaji, tetapi besarannya dihitung dari beban dan tanggung jawab serta risiko pekerjaan.

Sementara itu, Direktur Perencanaan, Pengembangan, dan Teknologi Informasi Taspen (Persero) Faisal Rachman mengatakan, sesuai UU ditetapkan sebagai penyelenggara program khusus bagi PNS, pihaknya sedang menyiapkan berbagai aspek terkait peningkatan kesejahteraan PNS.

Untuk itu, Taspen yang sudah memberikan Jaminan Kesehatan melalui Jaminan Hari Tua dan program lainnya saat ini sudah menambah produk layanan, seperti Jaminan Kecelakaan Kerja (JKK) dan Jaminan Kematian (JKM) ASN.

Menurut dia, saat ini jumlah nasabah yang dilayani Taspen mencakup 6,8 juta peserta yang terdiri atas 2,4 juta pensiunan dan 4,4 juta pegawai aktif.

Sumber : http://bisniskeuangan.kompas.com/



comments | | Read More...

Jokowi Hapus Uang Pansiun PNS, Polri Dan TNI

Uang pensiun bagi PNS, TNI/Polri yang dialokasikan dalam Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) terus mengalami kenaikan setiap tahunnya. Pada 2012 saja, anggaran untuk pensiun PNS, TNI/Polri mencapai Rp69 triliun. Anggaran ini naik menjadi Rp74 triliun di 2013.

Selama ini, uang pensiun bagi PNS, TNI/Polri setiap tahun berasal dari potongan gaji PNS ditambah subsidi dari pemerintah. Tiap bulan, gaji PNS dipotong 10 persen, di antaranya 2 persen untuk Askes, 2,35 persen untuk tabungan hari tua dan 4,75 persen untuk pensiun.

Meskipun sudah tidak lagi aktif menjadi PNS atau pensiun, mereka masih menikmati uang negara yang dialokasikan tiap tahun dalam APBN. Pembayaran uang pensiun dengan metode pemotongan gaji dan subsidi dari pemerintah dikenal dengan sistem Pay As You Go.

Dengan disahkannya UU Aparatur Sipil Negara (ASN), pemerintah berencana mengubah mekanisme atau metode pemberian uang pensiun PNS dari Pay As You Go jadi Fully Funded. Aturan ini nantinya akan tertuang dalam Peraturan Pemerintah (PP) sebagai turunan UU ASN yang saat ini masih dalam proses pembahasan. Namun dia mengaku tidak bisa menjelaskan lebih detail dengan alasan belum diputuskan secara resmi oleh Presiden Joko Widodo.

“Iya ini masih dalam pembahasan (mengubah ke Fully Funded), masih wacana dan saya belum bisa jelaskan,” ucap Kabiro Humas Badan kepegawaian Negara (BKN), Tumpak Hutabarat seperti dilansir merdeka.com di Jakarta, kemarin (17/3).

Belum semua PNS maupun pensiunan PNS, TNI/Polri memahami perbedaan kedua sistem ini. Dalam jurnal ini dijelaskan, sistem pembayaran pensiunan PNS dengan metode Pay As You Go dilakukan dua pihak baik negara maupun PNS itu sendiri. Dengan kata lain, uang pensiun yang diterima setiap bulan merupakan hasil tabungan PNS selama aktif bekerja ditambah kewajiban pemerintah membayarkan uang pensiun.

Dengan sistem ini pemerintah mengaku terbebani lantaran besarnya dana yang dialokasikan untuk uang pensiun PNS setiap tahun selalu membengkak. Penyebabnya, jumlah PNS yang pensiun semakin banyak, usia atau umur penerima dana pensiun semakin lama. Belum lagi kewajiban memberikan uang pensiun kepada istri/suami dan anak meski pensiunan PNS sudah meninggal.

Berkaca dari kondisi itu, pemerintahan baru di bawah komando Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Jusuf Kalla menggulirkan wacana mengubah sistem pembayaran uang pensiun dari metode Pay As You Go menjadi Fully Funded. Terdapat perbedaan signifikan dari dua sistem ini.

Perbedaannya, dalam sistem Fully Funded, kewajiban pemerintah membayar uang pensiun berhenti saat PNS tidak lagi aktif bekerja. Sebelumnya di sistem Pay As You Go, pemerintah masih berkewajiban memberikan uang pensiun meski PNS tersebut sudah tak lagi bekerja.

Lalu, jika tak ada lagi uang dari pemerintah saat PNS tak lagi aktif bekerja, dari mana uang pensiunan yang diperoleh tiap bulan? Uang pensiun yang diterima setiap bulan berasal dari potongan gaji PNS yang ditabung dan dikelola lembaga negara di pasar keuangan.

Dana ini dikelola dan dikembangkan. Uang pensiun yang ‘diputar’ lembaga keuangan ini nantinya digunakan untuk membayar uang pensiun.
Keuntungan metode ini beban atau kewajiban pemerintah terhadap pensiunan PNS otomatis berkurang. Karena kewajiban memberikan iuran uang pensiun hanya dilakukan selama PNS aktif bekerja.

Sumber :http://pusatpengumumancpns.com/



comments | | Read More...

Bupati Kuningan Raskin Award

Penulis : Desi Susanti on Friday, February 13, 2015 | 21:20

Friday, February 13, 2015

Bupati Kuningan Hj Utje Ch Suganda, MAP kembali mendapatkan penghargaan Raskin Award untuk kategori penyaluran dan pelunasan terbaik. Penghargaan diberikan oleh Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan, Puan Maharani di Desa Pasir Halang Kecamatan Cisaruan Kabupaten Bandung Barat, Rabu (28/1/2014).

Selain Bupati Utje, sejumlah pimpinan daerah lainnya juga mendapatkan penghargaan serupa. Yaitu, Bupati Bandung Barat, Cirebon, Majalengka, Tasikmalaya, dan Pangandaran, serta Walikota Bandung, Cimahi, Bogor, Sukabumi, Cirebon, Bekasi, dan Banjar.


Anugrah ini, diberikan pada acara peluncuran dan penyaluran Raskin 2015 tingkat Nasional. Bupati Utje sendiri, saat itu didampingi oleh Asisten Daerah Bidang Ekonomi, Pembangunan, dan Kesra Drs. Nana Sugiana, dan Kabag Ekonomi Setda Trisman Supriatna, M.Pd.
Menurut Trisman, data penerima raskin tahun 2015 sama seperti tahun sebelumnya, yaitu 88.379 kk. Ia bertekad untuk mempertahankan sekaligus meningkatkan sistem penyaluran dan pelunasan Raskin yang sudah baik ini.

“Tahun ini kita berbenah, meskipun sudah dapat anugrah, kita terus akan tingkatkan agar lebih baik lagi. Ini untuk menjamin kesejahteraan masyarakat kita,”ucap Trisman.



comments | | Read More...

Pangeran Cakrabuana Pendiri Kota Cirebon

Penulis : Desi Susanti on Sunday, January 11, 2015 | 08:45

Sunday, January 11, 2015

"Pangeran Cakrabuana” Tokoh Karismatik Pendiri Kota Cirebon

 Masyarakat Cirebon mungkin sudah tidak asing lagi dengan Pangeran Cakrabuana, menurut Manuskrip Purwaka Caruban Nagari, pada abad 15 di pantai Laut jawa ada sebuah desa nelayan kecil bernama Muara Jati. Pada waktu itu sudah banyak kapal asing yang datang untuk berniaga dengan penduduk setempat. Pengurus pelabuhan adalah Ki Gedeng Alang-Alang yang ditunjuk oleh penguasa Kerajaan Pajajaran dan di pelabuhan ini juga terlihat aktivitas Islam semakin berkembang. Ki Gedeng Alang-Alang memindahkan tempat pemukiman ke tempat pemukiman baru di Lemahwungkuk, 5 km arah selatan mendekati kaki bukit menuju kerajaan Galuh. Sebagai kepala pemukiman baru diangkatlah Ki Gedeng Alang-Alang dengan gelar Kuwu Cerbon.

Pada Perkembangan selanjutnya, Pangeran Walangsungsang, putra Prabu Siliwangi ditunjuk sebagai Adipati Cirebon dengan Gelar Cakrabumi. Pangeran inilah yang mendirikan Kerajaan Cirebon, diawali dengan tidak mengirimkan upeti kepada Raja Galuh. Oleh karena itu Raja Galuh mengirimkan bala tentara ke Cirebon Untuk menundukkan Adipati Cirebon, namun ternyata Adipati Cirebon terlalu kuat bagi Raja Galuh sehingga ia keluar sebagai pemenang.

Dengan demikian berdirilah kerajaan baru di Cirebon dengan Raja bergelar Cakrabuana. Berdirinya kerajaan Cirebon menandai diawalinya Kerajaan Islam Cirebon dengan pelabuhan Muara Jati yang aktivitasnya berkembang sampai kawasan Asia Tenggara.

Sampai saat ini Pangeran Cakrabuana dikenal sebagai salah satu Tokoh pendiri Cirebon, kepiawaian beliau memerintah di Cirebon sangat dikenal, dilihat dari beberapa peninggalan sejarah terjadi perpaduan seni dan budaya termasuk bahasa di Cirebon. Keanekaragaman suku bangsa dan agama tidak menjadi penghalang berjalannya pemerintahan saat itu, toleransi beragama sangat dijunjung tinggi sehingga siapapun yang tinggal di Cirebon saat itu bisa beraktivitas secara leluasa dan sepeninggal beliau sampai saat sekarang masih terjadi akulturasi budaya dan tentunya bukan sebagai budaya masing-masing suku bangsa tetapi sebagai budaya Cirebon termasuk bahasa yaitu bahasa Cirebon sebagai salah satu kekayaan bangsa.

Sudah sepatutnyalah kita sebagai generasi sekarang mampu menghargai dan menjunjung tinggi apa yang telah dilakukan oleh pendahulu kita, mari kita bangun Cirebon dan tentunya Negara Kesatuan Republik Indonesia sehingga diperhitungkan kembali di mata Internasional secara politik, perdagangan, budaya dan tentunya toleransi yang telah ditunjukan oleh para pendahulu kita.

Sumber :http://sejarah.kompasiana.com/


comments | | Read More...

Kunci Sukses Persib Bandung Juara

Penulis : Desi Susanti on Friday, January 9, 2015 | 08:17

Friday, January 9, 2015

Kunci Sukses Persib Bandung Juara Piala Walikota Padang Tanpa Sekalipun Kebobolan

Persib Bandung menjuarai Piala Wali Kota Padang setelah mengalahkan Persiba Balikpapan pada babak final dengan skor 2-0, KAmis (8/1/2015). Kedua gol juara Indonesia Super League 2014 itu dicetak oleh Maycon Calijuri dan Makan Konate.

“Ini suatu pencapaian yang baik dan patut disyukuri. Apalagi persiapan kita minim, kira-kira sepekan,” ungkap Pelatih Persib Bandung, Djadjang Nurdjaman.

Secara mngesankan, Persib Bandung menyapu bersih tiga laga yang dilakoni tanpa sekalipun kebobolan. Menurut Djanur, kunci kesuksesan timnya di Padang tidak lepas dari kekompakan tim.
Salah satu faktor yang memengaruhi kekompakan adalah perombakan tim yang tidak banyak terjadi.

Meski begitu, Djanur enggan berpuas diri terhadap kesuksesan timnya. Menurut Djanur, meski tidak kebobolan sepanjang turnamen, timnya masih melakukan sejumlah kesalahan. Kondisi fisik dan transisi permainan juga masih harus dibenahi.

Sumber : http://www.tribunnews.com/



comments | | Read More...

Pengunjung

 
Company Info | Contact Us | Privacy policy | Term of use |Advertise with Us | Site map
Copyright © 2011. Seputar Kuningan . All Rights Reserved.
Design Template by Bisnis Online | Support by Catatan Kang Agus | Powered by Blogger | Link Diet Menurunkan Berat Badan